Thursday, 28 February 2013

Sedarlah wahai saudara...taubatlah selagi ada waktu

Selongkar ingin berkongsi sebagai renungan untuk sama-sama kita hayati dan fikiri...

Bagaimana banyak orang yang solat tapi tak tersentuh kepada yang disembah?
Secara lahiriah memang tampak banyak yang kusyuk solatnya. Bibirnya sibuk mengucapkan zikir dan doa-doa namun hatinya sibuk dengan hal-hal dunia.

Islam yang begini tak ubah bak kelapa, yang mereka makan cuma sabutnya. Padahal yang paling lazat dan nikmat adalah air dan isinya.

Sembahyang mereka sebatas lahiriah sahaja. Tak berpengaruh sama sekali kepada akal budinya. Padahal sembahyang itu diharap dapat mencegah keji dan mungkar.

Buat apa solat 5 waktu jika perangainya buruk? Untuk apa berzikir menyebut Asma Allah kalau watak mengingkari Asma?

Sembahyang belum tentu dihargai diterima Allah, sudah terburu-buru minta balasan mengharap pahala. Pahala masih jauh tapi diperhitungkan keliru dan bodoh.

P/s : Undi Pas masuk syurga???
Nerakalah jawabnya!!!





Sent by Maxis from my BlackBerry® smartphone

No comments:

Post a Comment