Sunday, 28 April 2013

#PRU13 - Tahniahlah PAS kerana mengIslamkan Raja Ratnam #Vote4BN #TolakPR

Satu lagi cetusan kontroversi oleh Pas dengan membiarkan bukan Islam memetik ayat-ayat Al-Quran dan Hadith di pentas-pentas ceramah nampaknya terus menjadi budaya PAS. Dan setiap kali penceramah bukan Islam itu berbuat demikian, maka penyokong-penyokong PAS akan bertakbir dan bertepuk tangan gembira seolah-olah beliau sudah masuk Islam.

Apa yang menggusarkan kita ialah, para penceramah bukan Islam tersebut selalunya tidak mampu menyebut ayat dengan betul dan tersalah pula menterjemah maksudnya. Sebagai seorang Islam, bergetarlah hati kita apabila ayat Al-Quran disalah sebut dan salah-terjemah sedemikian dan kemudian disambut sebagai benar pula oleh yang mendengar.

Melalui pengalaman sendiri, dalam beberapa insiden, mereka yang bertakbir dan bertepuk tangan mendengar ayat yang disalah-sebut dan salah terjemah itu, adalah golongan yang penulis cukup kenal sebagai 'geng surau' di kawasan perumahan penulis. Justeru, penulis hairan, apakah 'geng surau' ini tidak tahu bahawa apa yang diperkatakan oleh penceramah bukan Islam itu salah? Tidakkah hati mereka juga bergetar?

Namun, itulah hakikatnya politik PAS yang menjual agama demi kuasa. Baru-baru ini perkara yang sama berlaku lagi di mana seorang penceramah beragama Hindu iaitu Raja Ratnam yang didatangkan khas dari Kelantan untuk 'memperbetulkan akidah Islam orang-orang UMNO' di Putrajaya. Raja Ratnam dengan megah mengakui yang beliau lebih memahami Islam dari UMNO lalu menyebut dengan fasih: "Auzubillah himinaz syaitan nirrojim, Bismillahhirrohmanirrohim" dan disambut dengan pekik takbir dan tepukan oleh hadirin penyokong PAS. Seterusnya, Ratnam pun mempersoalkan UMNO yang tidak menerima hudud dan juga solat orang-orang UMNO sebagai sia-sia.

Dengan kata-kata itu, maka penyokong-penyokong PAS yang hadir pun melihat Ratnam sebagai lebih Islam dari UMNO. Walhal, Ratnam kekal beragama Hindu. Bukankah ini sesuatu yang sangat pelik, tidak masuk akal dan ganjil?

Sebagai Umat Islam yang beriman bahawa Islam adalah satu-satunya agama yang benar, maka tentulah kita tidak boleh menerima bahawa Ratnam lebih memahami Islam dari UMNO. Ini kerana jika benar Ratnam memahami Islam, beliau pasti sudah mengucap dua kalimah syahadah dan bukannya berceramah di sana-sini demi politik sesat PAS.


Mungkin kita perlu bertanya kepada Mursyidul Am Nik Aziz, jika PAS begitu pandai berdakwah dan Ratnam begitu memahami Islam, kenapakah beliau belum masuk Islam lagi? Belum sampai seru? Jika belum, apakah hak beliau untuk 'menyeru' UMNO?

Dalam konteks perbincangan mengenai agama ini, kita tidak mempersoalkan Ratnam kerana sudah sahlah beliau jahil dan sesat, tetapi kita wajib mempersoalkan PAS dan penyokong PAS, kenapakah sampai begini sekali jadinya?

Kenapa sanggup menerima yang jahil dan sesat dan kemudiannya menyuruh atau mempergunakan mereka untuk menyesatkan dan memecahbelahkan sesama kita?

Jika soalan ini terlalu sukar untuk dicernakan oleh akal PAS, maka satu soalan yang lebih mudah ialah: Jika Tok Guru Nik Aziz begitu hebat, Tuan Guru Hadi Awang begitu alim, dan semua Ulama dalam Majlis Syura PAS yang kononnya jauh lebih Islam, lebih bijak dan lebih benar dari Ulama-ulama di luar PAS, kenapakah tidak seorang pun dari mereka yang dapat mengIslamkan Ratnam? Sebelum bercakap tentang membuat perubahan ke arah Islam di peringkat negara, kenapa tidak mulakannya di peringkat parti Pakatan Rakyat sendiri?

Yang manakah yang lebih penting, antara mengIslamkan negara dengan mengIslamkan orang-orang kafir di sekeliling kita? Bukankah itu sebenarnya tugas utama para Ulama? Iaitu untuk menyebarkan dakwah Islamiah, meramaikan umat Islam, mempertingkatkan syiar Islam, bukannya memerintah.

Bukankah lebih penting untuk berdakwah kepada bukan Islam agar mengenali Allah SWT, berbanding berdakwah kepada yang telah pun mengenal Islam?

Memandangkan PAS begitu obses dengan kiraan dosa pahala, maka cuba bayangkan betapa banyak pahala yang didapati jika dapat mengIslamkan seorang kafir berbanding duduk di atas takhta tanpa dapat mengIslamkan walau seorang pun, sebaliknya hanya menambah bilangan umat Islam yang murtad di samping menghukum mereka-mereka yang sedia Muslim, sebagai kafir.

Lebih teruk, jika hukuman kafir yang dilemparkan kepada Muslim tadi berbalik kepada diri sendiri seperti yang dijelaskan dalam AlQuran. Bukankah ini bermakna diri sendiri juga sudah tidak Islam lagi?

Sent from my BlackBerry® smartphone over the TuneTalk network

No comments:

Post a Comment